Kandungan Masakan Korea yang Menyehatkan

Setelah memanggang irisan daging iga sapi, pramusaji di Restoran The Koreana di Jalan Teluk Betung, Jakarta, mempersilakan kami membungkus daging tersebut dengan daun wijen atau selada. Untuk memperkaya rasa, daging diberi olesan ”deonjang” (sejenis tauco) dan irisan bawang putih yang sudah dipanggang.

Begitulah cara menikmati menu bernama senggalbi. Cara makan yang sama, yaitu dibungkus dengan daun, juga dilakukan untuk menu bulgogi, menu yang juga terbuat dari daging panggang. Untuk senggalbi, daging iga yang disajikan ada yang sudah dibumbui terlebih dulu, ada yang tidak.

Selain senggalbi, kami juga memilih menu dolsot bimbimbap, yaitu berupa nasi campur. Disebut nasi campur karena nasi yang disajikan dalam mangkuk panas yang terbuat dari batu ini terdiri dari berbagai sayuran, seperti wortel, taoge, mentimun, jamur, serta daging, telur, dan gochujang (pasta cabai).

Beragam warna campuran nasi ini membuat dolsot bimbimbap menarik dari sisi penampilan. Sebelum dimakan, nasi campur ini diaduk terlebih dulu hingga semua campuran dan nasinya merata.

Supervisor The Koreana, Abdul Basik mengatakan, menu yang disajikan di tempat tersebut adalah masakan otentik Korea. Selain dari menu, restoran ini juga mengadopsi penggunaan sumpit dari bahan metal yang digunakan di Korea.

Di samping daging, hampir setiap masakan Korea selalu menyertakan sayuran. Inilah yang membuat makanan tersebut menjadi alternatif makanan sehat.

Dalam artikel yang ditulis dalam sebuah majalah yang terbit di Jepang, seorang dosen pengajar gaya hidup di Universitas Shiga Prefecture, Tokyo, Deson Chon, menyebutkan, ide dasar dari masakan Korea adalah memiliki fungsi medis. Artinya, makanan yang disajikan adalah makanan yang menyehatkan, makanan yang di dalamnya terkandung kekuatan alam yin dan yang.

Dalam salah satu episode National Geography Channel diceritakan bahwa masakan Korea tak hanya dinikmati orang setempat, tetapi juga bisa diterima dengan baik oleh warga Amerika Serikat di negaranya. Kombinasi daging dan sayuran menjadi pilihan menarik sebagai pengganti makanan siap saji yang selama ini banyak dikonsumsi warga AS.

Menu sehat lainnya adalah samgyetang, yaitu berupa sup daging ayam utuh yang di dalamnya diisi nasi dan kurma. Menu ini menjadi pilihan utama masyarakat Korea saat musim panas. Bukan karena tersaji dalam keadaan dingin, melainkan karena bumbu di dalam menu ini mengandung ginseng yang bisa memulihkan kondisi tubuh yang cepat lelah di saat musim panas.

Situs http://www.koreanrestaurantguide.com menyebutkan, bumbu yang dipakai juga sangat berguna untuk kesehatan. Gochujang yang dibuat dengan cara difermentasi, misalnya, mengandung protein, vitamin B2, vitamin C, dan karotin. Di Jepang, pasta cabai bahkan dipakai sebagai menu diet.

Bumbu lainnya, deonjang yang difermentasi dari kedelai, juga termasuk ke dalam menu diet. Negara-negara Barat bahkan telah mengarahkan perhatian pada manfaat untuk mencegah kanker dan menurunkan tekanan darah tinggi yang dimiliki deonjang.

Zaman dulu, deonjang, gochujang, dan ganjang (kecap) dibuat sendiri di setiap rumah. Di setiap rumah terdapat gentong dari tanah liat tempat memfermentasi bumbu-bumbu tersebut.

Sejarah

Awalnya, orang Korea adalah penyuka daging. Namun, sejak ajaran Buddha masuk ke wilayah ini pada abad keempat, orang Korea mulai menyukai sayuran. Ini karena ajaran Buddha melarang mereka memakan daging. Pada pertengahan abad ke-13, budaya vegetarian pun menyebar di Korea.

Namun, budaya ini berubah ketika terjadi invasi bangsa Mongol dan menguasai Korea selama 130 tahun. Budaya makan daging kembali tumbuh. Kondisi ini diperkuat oleh menyebarnya ajaran Kong Hu Cu. Namun, daging pada saat ini dinilai sebagai makanan masyarakat kelas sosial tinggi sehingga hanya kalangan tertentu yang bisa menikmatinya.

Selain menyehatkan, masakan Korea juga mengandung filosofi. Masakan yang terdiri dari aneka warna menandakan 5 elemen alam, yaitu pepohonan yang diwakili warna hijau, api (merah), bumi (kuning), air (putih), dan metal (hitam). Aplikasi elemen (warna) ini bisa dilihat, salah satunya dalam menu bimbimbap.

Cara menyajikan juga memiliki cerita tersendiri. Artikel Deson Chon menyebutkan, presentasi makanan berakar dari perbedaan kelas sosial saat Dinasti Choson. Format presentasi pada saat itu, yang disebut sancharimu, adalah berdasarkan jumlah makanan yang tersaji di atas meja, biasanya terdiri dari 3, 5, 7, 9, 12 jenis.

Tiga makanan terpisah adalah jumlah yang biasanya disajikan di sebuah keluarga. Rumah tangga dengan tingkat kesejahteraan yang lebih tinggi akan menyajikan jumlah makanan yang lebih banyak, biasanya berjumlah 9 jenis. Jumlah 10 jenis atau lebih disajikan untuk nobles, sementara untuk keluarga kerajaan penyajiannya terdiri dari 11 makanan terpisah, yang disebut surasan.

Sumber     : travel.kompas
Lihat juga : laguna, sushi tei, nelayan restoran

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s