Kailan Merupakan Sayuran Yang Sangat Populer di Daratan China

PADA masakan China, kita kerap mendapati menu berbahan dasar kailan. Kailan merupakan sayur berdaun tebal, datar, mengkilap, berwarna hijau dengan batang tebal dan sejumlah kecil kepala bunga berukuran kecil hampir vestigial, mirip dengan bunga pada brokoli.

Kailan termasuk dalam spesies yang sama dengan brokoli dan kembang kol, yaitu brassica oleracea. Kailan menjadi salah satu sayuran favorit hampir setiap orang. Dengan cirinya yang berwarna hijau, kailan mempunyai banyak manfaat. Di antaranya merupakan sumber vitamin K yang sangat baik untuk membantu proses pembekuan darah. Konsumsi 100 gram kailan dapat memenuhi 141 persen kebutuhan tubuh akan vitamin K setiap hari.
Kailan kaya berbagai vitamin, termasuk vitamin A yang baik untuk kesehatan mata. Sayur berwarna hijau ini juga mengandung isotiosianat, senyawa penangkal kanker. Di Indonesia, meski merupakan jenis sayuran baru, kailan sudah jadi kegemaran banyak keluarga.
Dalam Chinese food, sayuran ini sering jadi pilihan utama, terutama dalam masakan Kanton. Nama kailan sendiri berasal dari bahasa Kanton, dalam bahasa Mandarin disebut jielan. Sayuran ini sangat populer di China daratan.
Karena itu, dalam bahasa Inggris disebut Chinese broccoli atau Chinese kale.
Kailan merupakan sayuran pegunungan. Tanaman ini tumbuh subur pada suhu 18- 28 derajat Celsius. Saat masih muda, tanaman ini bukan hanya menyukai hujan banyak, juga matahari yang terik. Waktu panennya relatif pendek, berkisar 50-70 hari sehingga mudah ditemui di pasaran. Kailan yang dipanen pada pagi hari sebelum matahari terbit, rasanya lebih renyah dan mengandung banyak air.
Akhir-akhir ini juga dikenal baby kailan. Secara umum tidak berbeda dengan kailan biasa, kecuali ukuran yang lebih kecil. Baby kailan ditanam seperti kailan biasa, tetapi bedeng penanaman dinaungi tenda plastik. Batang dan tangkai daun tumbuh panjang dan lunak, tapi panjang keseluruhan tanaman ketika dipanen hanya 10-15 cm. Panen umumnya dilakukan 30 hari sesudah biji ditanam.
*jalanasik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s